Home / Berita / Mufti Anam minta BUMN produksi massal Bilik Disinfektan Trisakti

Mufti Anam minta BUMN produksi massal Bilik Disinfektan Trisakti

BUMN bisa mengambil peran dengan memperbanyak bilik-bilik semacam itu, seperti bekerja sama dengan lembaga pendidikan terkait. Ini bisa mengolaborasikan BUMN manufaktur dan BUMN farmasi

Surabaya (ANTARA) – Anggota Komisi VI DPR RI Mufti Anam meminta kalangan BUMN untuk memproduksi massal “Bilik Disinfektan Trisakti” yang diinisiasi Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini sebagai upaya mencegah penyebaran virus Corona atau COVID-19.

“BUMN bisa mengambil peran dengan memperbanyak bilik-bilik semacam itu, seperti bekerja sama dengan lembaga pendidikan terkait. Ini bisa mengolaborasikan BUMN manufaktur dan BUMN farmasi,” ujarnya ketika dikonfirmasi dari Surabaya, Sabtu malam.

BUMN manufaktur, kata dia, bisa diandalkan untuk mempercepat produksi massal bilik-bilik sterilisasi tersebut, antara lain menyediakan cairan disinfektan.

Baca juga: DPP PDIP apresiasi Risma buat inovasi “Bilik Disinfektan Trisakti”

Sedangkan, terkait soal hak produksi bisa dikomunikasikan dengan para pihak yang terlibat dalam pengembangan bilik disinfektan tersebut.

Manufacturing, lanjut dia, diperkirakan tak akan membutuhkan waktu lama karena berbentuk sederhana, baik yang model ruangan maupun terowongan, termasuk injeksi cairannya dan memasang sistem di dalam biliknya.

“Saya kira ini sangat bisa dikerjakan, lalu dipasang di ruang-ruang publik seluruh Indonesia,” ucap politikus asal PDI Perjuangan tersebut.

Baca juga: Surabaya buat bilik sterilisasi COVID-19, satu akan ada di rumah Risma

Menurut dia, jika BUMN memperbanyak bilik disinfektan tersebut maka semakin melengkapi kiprah nyata membantu menghadapi permasalahan wabah COVID-19 yang saat ini terjadi.

Seperti diketahui, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memperkenalkan alat disinfektan baru berupa bilik yang diberi nama “Bilik Disinfektan Trisakti”.

Dengan memanfaatkan bilik tersebut maka seluruh tubuh dibersihkan sehingga badan benar-benar bersih dari berbagai virus dan kuman.

“Caranya dengan modifikasi shower dalam bak kaca kamar mandi, dan bekerja sama dengan Dinas Kesehatan serta tim teknis, maka blower yang ditambahkan dalam bilik tersebut menyemprotkan disinfektan dengan ukuran tertentu,” tutur Risma.

Baca juga: Legislator Mufti minta Mendag benahi distribusi sebelum impor

Pewarta: Fiqih Arfani
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber : AntaraNews.com