Home / Berita / IFC terbitkan Obligasi Komodo Rp2 Triliun untuk proyek iklim Indonesia

IFC terbitkan Obligasi Komodo Rp2 Triliun untuk proyek iklim Indonesia


Nusa Dua (ANTARA News) – Anggota Grup Bank Dunia, International Finance Corporation (IFC), menerbitkan obligasi hijau, Green Komodo Bond, berdenominasi rupiah yang berhasil menyerap dana Rp2 triliun atau setara 134 juta dolar AS.

Wakil Presiden IFC untuk Asia dan Pasifik Nena Stoiljkovic dalam pernyataan diterima di Nusa Dua, Bali, Senin, mengatakan pihaknya ingin meningkatan penggunaan model pendanaan obligasi hijau untuk mengatasi dampak perubahan iklim di Indonesia.

“Penerbitan Green Komodo Bond (Obligasi Hijau Komodo) ini memungkinkan kami untuk memobilisasi pendanaan internasional ke dalam proyek-proyek ramah iklim di Indonesia,” ujar Stoiljkovic.

Sederhananya, obligasi ini dikeluarkan untuk membiayai proyek infrastruktur yang mendasari pendanaan ini dan proyek-proyek terkait penanganan perubahan iklim.  

Adapun, ini adalah penerbitan Komodo Bond pertama kalinya dalam mata uang rupiah oleh bank pembangunan multilateral untuk investasi ke proyek-proyek iklim di Indonesia.
 
Obligasi hijau tenor lima tahun ini akan terdaftar di Bursa Efek London dan Bursa Efek Singapura. Dengan demikian, menurut IFC, hal itu akan mendukung pasar mata uang domestik di Indonesia.

Wakil Presiden dan Bendahara IFC Jingdong Hua mengatakan Obligasi Hijau Komodo rupiah untuk pendanaan proyek penanganan perubahan iklim ini juga mengakomodir upaya agar sektor swasta bisa lebih mengelola risiko mata uang asing melalui mata uang lokal. Selain itu, kata Hua, upaya ini juga untuk mengembangkan bisnis yang ramah terhadap iklim (climate-smart).
 
Dari sisi penjamin (underwriters), Direktur Pelaksana, Kepala SSA DCM and MTN JP Morgan John-Lee Tin mengatakan investor merespon positif terhadap transaksi Obligasi Hijau Komodo dalam rupiah ini.

Dengan adanya volatilitas saat ini di pasar negara berkembang, kelebihan permintaan transaksi dari obligasi ini (oversubscribed), merupakan tingkat keberhasilan yang tinggi.

“Selain itu, IFC memperluas cakupan investor dari obligasi hijau menggunakannya sebagai peluang untuk menambah denominasi mata uang baru, dan dengan demikian menambah basis investor baru, untuk upaya kesadaran iklim penerbit obligasi,” ujarnya.
 
Selain itu, Kepala Pasar Kredit Global Standard Chartered Bank Henrik Rabe  mengatakan, respons investor yang kuat terhadap transaksi IFC menandakan bahwa fokus investor global untuk membantu pembiayaan penanganan perubahan iklim meningkat

Berikut rincian dari Obligasi Hijau Komodo yang diterbitkan IFC:

Peringkat : S&P AAA (stabil) / Moody’s: Aaa (stabil)
Tanggal penyelesaian: 9 Oktober 2018
Tanggal Jatuh tempo : 9 Oktober 2023 (5 tahun)
Nilai : Rp2 triliun
Harga Penawaran Kembali (Re-offer Price) :100 persen
Imbal Hasil Penawaran Kembali (Re-offer Yield) : 8 persen s/a
Kliring: Euroclear / Clearstream
Terdaftar di: Bursa Efek London / Bursa Singapura

Baca juga: BI rancang aturan pencegah risiko obligasi Komodo

 

Pewarta:
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2018


Sumber : AntaraNews.com