Home / Berita / Ekonomi melambat, IEA turunkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak

Ekonomi melambat, IEA turunkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak


China mengalami pertumbuhan ekonomi paling lambat dalam tiga dekade terakhir, begitu juga beberapa negara maju … jika ekonomi global berkinerja lebih buruk daripada yang kita perkirakan, maka kita bahkan dapat melihat angka kita sekali lagi turun d

New Delhi (ANTARA) – Badan Energi Internasional (IEA) mengurangi perkiraan permintaan minyak 2019 karena perlambatan ekonomi global di tengah pertengkaran perdagangan Amerika Serikat-China, direktur eksekutif badan energi itu mengatakan pada Kamis (18/7/2019).

IEA merevisi perkiraan pertumbuhan permintaan minyak global 2019 menjadi 1,1 juta barel per hari (bph) dan dapat memangkasnya lagi jika ekonomi global dan terutama China menunjukkan pelemahan lebih lanjut, kata Fatih Birol.

Tahun lalu, IEA memperkirakan bahwa permintaan minyak 2019 akan tumbuh 1,5 juta barel per hari tetapi telah memangkas perkiraan pertumbuhannya menjadi 1,2 juta barel per hari pada Juni tahun ini.

Baca juga: Harga minyak global berbalik jatuh, saat ketegangan Iran-AS mereda

“China mengalami pertumbuhan ekonomi paling lambat dalam tiga dekade terakhir, begitu juga beberapa negara maju … jika ekonomi global berkinerja lebih buruk daripada yang kita perkirakan, maka kita bahkan dapat melihat angka kita sekali lagi turun dalam beberapa bulan ke depan,” kata Birol kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Dia mengatakan permintaan minyak terpukul oleh perang dagang antara Amerika Serikat dan China pada saat pasar dibanjiri dengan minyak, karena meningkatnya produksi serpih AS.

Produksi minyak AS diperkirakan akan tumbuh 1,8 juta barel per hari pada 2019, yang akan lebih lambat dari kenaikan 2,2 juta barel per hari yang tercatat pada 2018, kata Birol, sambil menambahkan “volume ini akan masuk ke pasar di mana pertumbuhan permintaan turun”.

Dia mengatakan IEA prihatin dengan meningkatnya ketegangan Timur Tengah, khususnya di sekitar Selat Hormuz, rute pelayaran vital yang menghubungkan produsen minyak Teluk ke pasar di Asia, Eropa, Amerika Utara, dan tempat lain.

Washington mengatakan Iran berada di belakang serangan terhadap tanker di dekat Selat pada Mei dan Juni, tuduhan yang dibantah Teheran.

“Kami terus mengawasi apa yang terjadi di sana. Dan jika sesuatu terjadi, kami siap untuk bertindak cepat dan tegas,” katanya, setelah laporan bahwa Iran telah menyita tanker asing penyelundupa bahan bakar di Teluk.

Sekitar 20 juta barel per hari minyak, atau sekitar sepertiga dari minyak yang diperdagangkan secara global, melewati Selat, kata Birol.

Produsen-produsen minyak utama mencari rute alternatif. Irak berencana untuk mengekspor lebih banyak minyak ke pelabuhan Ceyhan di Turki dan membangun jaringan pipa baru untuk mengirimkan minyak ke pelabuhan di Suriah, Lebanon dan Arab Saudi.

“Dalam jangka pendek, efek dari opsi itu tidak terlalu besar. Kita harus memikirkan opsi dan mengatasinya. Mereka tidak akan membawa perubahan besar di pasar saat ini tetapi akan membantu dalam jangka menengah dan panjang,” kata Birol.

Dia mengatakan harga minyak di sekitar 65 dolar AS per barel dihargai dalam ketegangan terkait dengan Iran, Libya dan Venezuela, serta kekhawatiran tentang pertikaian perdagangan AS-China.

Namun dia mengatakan dia tidak memperkirakan lompatan besar dalam harga karena ada “banyak minyak dan ini terutama berkat revolusi serpih di Amerika Serikat.”

Presiden Optimistis dengan Kondisi Perekonomian

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019


Sumber : AntaraNews.com